Thursday, 26 December 2013

Ngurusin Cara Berpakaian Orang

Saya baru aja ngetwit mau komentar tentang cara berpakaian orang, terus mikir, "Ah kayaknya bakalan panjang deh, bikin postingan blog aja ah." So Here I am running to this website and start writing. 

Jadi... Pernah buka Facebook terus nemu gambar/artikel ini di Newsfeed?

Hijabers

Link itu redirect ke Kaskus, dan isinya tentang pendapat seseorang yang bukan Muslim tentang Muslimah yang pake kerudung. Dia sih menyampaikan keheranannya dan ketidaksukaannya terhadap cewek-cewek berkerudung yang terlalu fashionable, soalnya menurut dia itu jadi nggak Islami lagi kesannya.

Saya setuju sama pendapat dia di situ, tapi bukan itu tujuan saya ngeblog. Oh, and I don't write this because the author is non-Muslim.

Saya jadi bertanya-tanya, sejak kapan kita jadi begitu ribet ngurusin cara berpakaian orang, padahal dia sudah berpakaian sopan? Okelah, orang Indonesia emang agak-agak sensi sama orang-orang yang berpakaian terbuka, ngasi liat banyak kulit, tapi kalo menurut saya komentar-komentar terhadap cewek berjilbab kayak gini kurang tepat sasaran.

And believe me, I used to give such comments, too.

Indonesia adalah satu negeri yang (katanya) menganut adat ketimuran. Kesopanan, terutama kepada yang lebih tua, dijunjung tinggi di sini. Masih banyak hal yang tabu buat diomongin dan dilakuin di negeri ini. Kalo menurut nilai dan norma yang berlaku di sini nggak cocok, ya berarti apa yang kita lakuin itu salah. Ngelawan orang tua, padahal orang tuanya ngajarin hal yang nggak bener, ya bisa aja dianggap salah karena kita membangkang.

Berpakaian pun suka salah di Indonesia tuh. Pake pakaian yang terlalu terbuka (dengan segala batasan-batasannya yang absurd), salah. Pakai pakaian yang menutup kulit tapi nyeplak badan, salah. Pakai pakaian yang menutupi seluruh badan pun tetep dianggap salah, dibilang nggak sesuai agama. Menurut saya, kalo udah menyangkut masalah agama, mending diomongin baik-baik ke orangnya langsung, diajak ke jalan yang benar, bukan dibikinin artikel aneh-aneh.

Temen-temen saya juga sering ngingetin saya kok, dan nggak pake nyindir-nyindir nggak penting.

Kalo saya pikir-pikir lagi, saya juga salah karena sempet ikutan ngomentarin-ngomentarin cara berpakaian hijabers yang modelnya bisa macem-macem itu. Memang ada yang masih belum bisa sepenuhnya sesuai dengan ajaran agama Islam, tapi apakah perubahan mereka yang akhirnya memutuskan untuk mengenakan pakaian yang lebih tertutup juga patut kita cemooh? Nggak kan? Saya juga nggak selalu bisa ngikutin apa yang agama saya ajarkan, tapi bukan berarti saya sepenuhnya cuek sama hal itu. Kita harus belajar lagi untuk lebih menghargai proses ketimbang tidak sabaran menagih hasil.

Emangnya kalian pikir belajar pake jilbab itu gampang?

Memang ada Muslimah yang bisa langsung JGERRR dapet hidayah terus besoknya dia langsung bisa pake jilbab yang sesuai ajaran agama Islam, tapi nggak semua cewek kayak gitu. Ada yang belajar pake jilbab di sekolah dulu, di rumah atau ketika jalan-jalan belum pake. Masih juga dikomentarin negatif sama orang, dikatain pake jilbab setengah-setengah. Kita kan nggak tau kalo dia lagi belajar atau gimana.

We seriously need to learn to not judge people from an instant look.

Saya hanya menyayangkan mereka-mereka yang sempet berkerudung, kemudian dilepas. 

Saya ngaku, bahkan saya yang udah berkerudung kurang lebih lima tahun, masih suka kepengen lepas, tapi saya tahan-tahan. Alasan pertama ya karena malu. Malu udah pake kerudung terus dilepas lagi. I'm not a perfect person but at least I try to be better. Saya juga banyak ngelakuin kesalahan but I somehow always find something to learn.

Mungkin begitu cara Allah sayang sama saya, ngingetin saya akan sesuatu. Misalnya ketika saya mencemooh orang lain, beberapa waktu kemudian Allah bakalan bikin saya terjebak dalam situasi yang dulunya saya cemooh. Rasanya emang kayak ngejilat ludah sendiri, but hey, that's how I learn to not judging. I'm not done learning, but I'm on my way.
Daripada terjebak selamanya mencemooh orang?

The last but not least, let's learn again and again and again to put ourselves on someone else's shoes. Try looking from other people's glasses. Karena dengan cara demikian, kita akan belajar untuk lebih menghargai. Orang Indonesia memang selalu bisa menemukan hikmah dalam setiap musibah, tapi jangan di setiap hal. However, I think we can take positive things in this case. Let's learn together :)


Salam,

Suvi Tan Antara :)

No comments:

Post a comment