Sunday, 1 December 2013

Pengamen Banci

Kali ini saya pengen ngomongin pengamen. Lebih spesifiknya, pengamen banci.

Saya emang nggak pernah ngamen, apalagi jadi pengamen banci, jadi saya nggak tau gimana sebenernya rasa jadi pengamen banci.

Baru beberapa saat yang lalu, saya dan temen-temen saya makan di angkringan di deket Masjid Salman ITB. Angkringan ini cukup terkenal dan selalu rame (paling nggak, dua kali saya ke sana, rame terus). Makannya ngeleseh gitu, dan suasananya enak, terasa akrab. 

Tapi bukan itu topik tulisan saya malem ini.

Tempat makan pinggir jalan kayak gini, pastinya nggak luput dari kunjungan pengamen-pengamen, termasuk pengamen banci. Sepengetahuan saya, pengamen-pengamen di tempat makan gini ya pengamen beneran, bukan yang cuma sok-sokan ngamen. Nyanyinya bagus, jadi ngasi duitnya juga ikhlas.

Kemudian dateng nih pengamen banci yang komplit sama dandanannya. Pake tank top baby blue gitu, wig panjang, sama kayanya pake kain pantai yang disarungin gitu, jadi sebelah kakinya keliatan sampe paha (kebayang kan maksudnya gimana?) Setelah saya perhatiin, ternyata itu pengamen yang udah beberapa kali kita (saya dan temen-temen) temui kalo lagi nongkrong. Kalo dia inget pernah ketemu kita juga, kayaknya bisa dibilang udah cs-an deh hehe.

Kemudian pengamen ini mulai nyanyi, sambil sesekali ngajakin ngobrol, ngegodain temen saya yang ganteng (yang udah keringet dingin sejak pengamen banci ini nongol), ngelempar jokes-jokes garing, dan hal-hal yang biasa dilakuin pengamen banci.

Karena udah cs-an sama pengamen banci ini, kita jadi lebih ikhlas ngasi duitnya. Ngobrolnya udah nyambung (dikit), interaksi udah lebih enak, dan kita lebih bisa menghargai dia. Salah satu temen saya sendiri ngaku kalo nggak setakut dulu lagi, ketemu sama pengamen banci yang ini.

Akhirnya pengamen banci ini pindah ke circle tongkrongan yang lain, sebelah kita. Temen saya ada yang nyeletuk, "Wah, itu udah ngasi uang duluan!" Kemudian saya nengok. Eh, ternyata bener apa yang dibilang temen saya. Pengamen banci itu akhirnya pergi ngambil duitnya bahkan sebelum dia sempet nyanyi.

Tapi, sebelum dia pergi dari satu circle, pengamen banci ini selalu bilang, "Terima kasih ya, semoga sehat selalu." Termasuk ke circle saya dan tetangga sebelah ini.

Kemudian saya ngebayangin gimana kalo saya ada di posisi dia, pengamen banci ini (bukan berarti saya pengen jadi pengamen). Gimana rasanya berpura-pura menjadi perempuan, saat saya sebenernya laki-laki. Atau sebaliknya. Gimana rasanya menjadi diri sendiri dengan jadi perempuan, ketika sebenernya saya berpura-pura dengan kelaki-lakian saya. Pasti rasanya membingungkan. Saya harus ngamen untuk menunjukkan identitas diri saya yang sebenernya. Merasakan penolakan bahkan sebelum saya ngelakuin pekerjaan saya, hanya karena mereka takut dideketin banci.

Saya kadang-kadang pengen tahu, pengamen-pengamen banci ini pas pulang ke rumah dan ngehapus lapisan make-up yang dia pake, apa yang dia rasain ya? Apa yang ada di pikiran dia pas ngeliat mukanya di cermin, berubah dari perempuan jadi laki-laki lagi?

Ada yang mengatakan, ketika kita melakukan hubungan intim, kita tidak akan merasa malu saat saling melucuti pakaian. Kita harusnya merasa malu saat mengenakannya lagi.

Kelihatannya, menjadi banci sama halnya dengan berhubungan seksual.

Pantesan ada yang bilang, "No one helps you once you're fucked up. That's why after sex, you help yourself wearing your clothes."

No comments:

Post a comment