Tuesday, 25 November 2014

Writing Challenge: My Biggest Fear Before 2014 Ends

Well, so my friend Nita suddenly came up with a very exciting idea: writing challenge! Jadi intinya Nita akan kasih saya satu topik untuk ditulis, saya kasih Nita satu topik untuk ditulis, dan kita berdua akan upload tulisan itu di hari yang sama. 
Topik pertama yang saya dapat sangat mencengangkan: My Biggest Fear Before 2014 Ends. Jujur saja, saya harus mikir keras dan lumayan lama sebelum nentuin mau nulis apa di sini.
Ketakutan terbesar saya tahun ini mungkin kalo saya belum tahu apa yang bakalan saya lakukan di tahun 2015. Saya kerja di mana tahun depan? Sudah bisa mandiri secara finansialkah saya tahun depan? Bisa ngejalanin LDR nggak? Sia-siakah apa yang saya lakukan selama ini?
Ketakutan terbesar saya tahun ini mungkin adalah jika saya menutup tahun ini dan menyadari kalau saya kurang produktif. Saya takut akan kesia-siaan. Saya takut apabila apa yang saya lakukan selama setahun belakangan ternyata nggak ada artinya, hanya buang-buang waktu.
……
Agak susah nulis ini, soalnya saya harus mikirin ketakutan saya dan rasanya nggak nyaman. Ketika tulisan ini selesai, mungkin saya nggak akan nulis secara eksplisit apa ketakutan terbesar saya. Soalnya….Yah… Siapa sih yang mau mikirin sesuatu yang menakutkan?
Kita terlalu terbiasa mengenyahkan pikiran-pikiran nggak enak, menghindari konflik, lari dari masalah. Pokoknya selama masih bisa ditunda, ya jauhi. Kalo udah mendesak banget, baru hadapi.
Sayangnya, meskipun kita tahu bahwa hal itu salah, kita tetap melakukannya. Menghadapi ketakutan memang butuh keberanian besar. Yaiyalah, menurut kalian aja gimana?
Topik pertama ini sebenernya bikin saya agak males nulis. Bikin saya mikir, apa yang udah saya perbuat selama ini supaya saya nggak perlu mengawali 2015 dengan absurd? Saya males mikirin hal itu karena bikin saya khawatir. Saya takut kalo apa yang saya harapkan nggak terkabul, saya takut kalo segala perjuangan saya gagal.
Pernah mikir nggak sih, kenapa ya, meskipun kita tahu bahwa kegagalan itu mungkin terjadi, meskipun kita selalu menyiapkan mental untuk menerima kegagalan, tapi rasanya tetep sakit? Kegagalan bikin kita takut buat nyoba hal baru. Hal yang nggak tau bakalan bawa kita ke mana.
Ah, saya udah makin ngawur nih nulisnya. Maklum, udah malem dan saya udah ngantuk. Makasih ya yang udah nyempetin waktu buat baca. And… Nita, be prepared for your next theme!!

Regards, Suvi Tan Antara
Cirebon, 25 November 2014 - 11.41pm

No comments:

Post a comment